Ikuti kami di

Film Dirty Vote: Didanai Patungan, Digarap Dua Minggu dan Ditonton 1,6 Juta Kali


Publik dihebohkan dengan kemunculan film dokumenter Dirty Vote. Film yang rilis pada Minggu (11/2/2024) ini pun langsung jadi sorotan.

Film yang dikupas tiga akademisi Bivitri Susanti, Feri Amsari, dan Zainal Arifin Mochtar itu ternyata diproduksi dengan dana patungan.
Produser Dirty Vote Joni Aswira mengatakan, film ini lahir dari kolaborasi lintas CSO.

Ia mengatakan, dokumenter ini sesungguhnya juga memfilmkan hasil riset kecurangan pemilu yang selama ini dikerjakan koalisi masyarakat sipil. Biaya produksinya dihimpun melalui crowd funding, sumbangan individu dan lembaga. “Biayanya patungan," ujarnya kepada wartawan, Minggu (11/2/2024).

Ia mengungkap bahwa film dokumenter ini digarap dengan waktu yang cenderung pendek dibanding film dokumenter lainnya. "Dirty Vote juga digarap dalam waktu yang pendek sekali sekitar dua minggu, mulai dari proses riset, produksi, penyuntingan, hingga rilis," ucap Joni.

Ada 20 lembaga lain yang terlibat kolaborasi dalam film Dirty Vote, antara lain Aliansi Jurnalis Independen (AJI), Bangsa Mahardika, Ekspedisi Indonesia Baru, Ekuatorial, Fraksi Rakyat Indonesia, Greenpeace Indonesia, Indonesia Corruption Watch, Jatam, Jeda Untuk Iklim, KBR, LBH Pers, Lokataru, Perludem, Salam 4 Jari, Satya Bumi, Themis Indonesia, Walhi, Yayasan Dewi Keadilan, Yayasan Kurawal, dan YLBHI.

Begitu viralnya, film yang menyoroti kecurangan pemilu ini sudah ditonton sebanyak 1,6 juta kali dalam waktu 10 jam. Selain itu, sebanyak 171 ribu pengguna YouTube menyukai film tersebut, dan dikomentari sebanyak 21 ribu kali.

Dirty Vote kini ramai dibicarakan di media sosial. Bahkan, di platform X atau Twitter, Dirty Vote menjadi topik panas alias trending topic pertama di Indonesia, dengan lebih dari 250 ribu cuitan membicarakan topik tersebut. Dirty Vote adalah film keempat yang disutradarai Dandhy Laksono yang mengambil momentum pemilu.

Dandhy mengatakan, Dirty Vote akan menjadi tontonan yang reflektif di masa tenang pemilu. Diharapkan tiga hari yang krusial menuju hari pemilihan, film ini akan mengedukasi publik serta banyak ruang dan forum diskusi yang digelar. "Ada saatnya kita menjadi pendukung capres-cawapres. Tapi hari ini, saya ingin mengajak setiap orang untuk menonton film ini sebagai warga negara." ujar Dandhy.

Sumber: inilah
Foto: Poster film 'Dirty Vote' yang menayangkan berbagai desain kecurangan Pemilu 2024 dirilis hari Minggu (11/2/2024). (Foto: Media sosial)

Post a Comment for "Film Dirty Vote: Didanai Patungan, Digarap Dua Minggu dan Ditonton 1,6 Juta Kali"


www.dewaweb.com

Web Hosting