Ikuti kami di

Usai Bertemu Gibran, Rocky Gerung Langsung Kritik Habis-habisan Jokowi

Usai Bertemu Gibran, Rocky Gerung Langsung Kritik Habis-habisan Jokowi

Baru saja bertemu dengan Gibran Rakabuming Raka, pengamat politik dan kritikus Rocky Gerung kembali kritik habis-habisan Presiden Joko Widodo.

Saat ditanya oleh Hersubeno Arief, mengapa dirinya tetap mengkritik Presiden Jokowi padahal baru saja bertemu dengan anak tertua Presiden Jokowi. Rocky Gerung mengungkapkan dirinya merupakan sosok independen dalam gagasannya, tapi tetap bersahabat dengan manusianya.

"Sekarang ketemu Gibran masih menghajar Pak Jokowi. Ya karena Pak Jokowi presidenku, kenapa memangnya? Apa urusan apa? Jadi, tetap yang kita maksud kita independen di dalam konsep, dalam gagasan. Tapi kita tentu bersahabat dengan manusianya," ujar Rocky seperti dikutip Suara.com pada Senin (26/9/22) melalui kanal YouTube Rocky Gerung Official.

Sebelumnya, Rocky melontarkan tanggapannya mengenai peristiwa kenaikan BBM yang banyak didemo oleh masyarakat, termasuk kalangan yang awalnya mendukung Jokowi.

"Saya tahu bahwa di Jogja misalnya, tokoh-tokoh yang mengorganisir gerakan protes intelektual pada kekuasaan justru di awal mereka mendukung Pak Jokowi. Kritisisme akhirnya timbul karena keadaan real ekonomi itu. Dan itu yang saya sambut," terang Rocky.

Dalam kesempatan tersebut, Rocky Gerung juga menyinggung soal subsidi BBM dan BLT yang salah sasaran dan tidak bisa dinikmati oleh rakyat.

Rocky menerangkan, dengan keterdiaman dan tidak adanya keterangan yang lebih jelas soal beberapa kebijakan yang diambil oleh Jokowi, akan membuat pemerintahan di eranya akan dibanding-bandingkan dengan pemerintahan di era sebelumnya.

"Berarti subsidi itu tidak dinikmati. Subsidi memang tidak dinikmati oleh rakyat, BLT juga begitu. Kan selama Presiden Jokowi tidak bisa kasih keterangan yang lebih masuk akal tentang arah BLT. Ya orang akan membandingkan Pak Jokowi dengan SBY dan Bu Mega segala macam. Lalu terjadi banding-bandingkan," kata Rocky.

Lebih lanjut, pada kesempatan tersebut, Rocky juga menyinggung soal proyek IKN.

"Lain kalau Pak Jokowi bilang saya sudah putuskan IKN tidak akan kita melanjutkan. Tunggu presiden baru yang putuskan nanti di 2024. Maka Sri Mulyani agak lega itu. Berarti uang yang disuruh simpan untuk main politik bisa dikembalikan sebagai alat untuk mendorong daya beli," ujar Rocky.

Rocky mengungkap bahwa semua orang sedang menunggu-nunggu kejujuran dari Presiden Jokowi.

"Jadi orang nunggu kejujuran Pak Jokowi. Jangan Pak Jokowi bermain-main dengan angka. Lalu menganggap masih bisa tertolong, tapi pada akhirnya orang tahu sekarang jual aset saja, properti negara bakal dijual untuk back up BUMN," lanjutnya.

Di akhir pembicaraan, Rocky Gerung mengungkapkan bahwa kedudukan Presiden Jokowi saat ini haruslah primus inter pares.

"Jadi kita membayangkan kedudukan Presiden Jokowi sekarang dia musti primus inter pares. Dia harus mengambil prinsip bahwa dia hanya bisa mempersiapkan. Bukan dia menentukan," terangnya.

source: SUARA➚

Post a Comment for "Usai Bertemu Gibran, Rocky Gerung Langsung Kritik Habis-habisan Jokowi"


www.dewaweb.com

Web Hosting