Ikuti kami di

Terungkap, Ini Modus Oknum Pomal Lanal Nias Bunuh Casis Bintara dan Kuras Harta Keluarganya


Oknum Pomal Lanal Nias berinisial Serda AAM dengan sadis membunuh eks mantan casis Bintara TNI AL Iwan Sutrisman Telaumbanua (22) sejak Desember 2022. 

Kasus ini baru terungkap Maret 2024 setelah keluarga korban curiga dan melapor kepada Komandan Posal Lahewa pada Senin (25/3/2024).

Lebih kejinya, sejak pembunuhan hingga sebelum kasus terbongkar, Serda AAM berulang kali menguras harta keluarga korban dengan serangkaian kebohongan yang dia ciptakan. 

Keluarga korban ditipu habis-habisan secara materiel dan harus menerima kenyataan pahit anak mereka yang selama ini dikira telah menjadi pasukan khusus Marinir ternyata telah meninggal.

Bahkan jasad korban saat ini belum ditemukan. Serda AAM membunuh lalu membuang mayat pemuda tersebut ke sebuah jurang di daerah Talawi, Kabupaten Sawahlunto, Sumatra Barat. Saat ini Serda AAM sudah dibawa ke Sumbar untuk menunjukkan lokasi pembuangan mayat korban.

"Saat ini pelaku telah diantar di Padang dan diproses di sana sebab tempat kejadian perkara terjadi di sana. Tugas kami di Pom Lanal Nias hanya mengungkap," ujar Dandenpom Lanal Nias Mayor Laut (PM) Afrizal, Jumat (29/3/2024).

Kronologi pengungkapan kasus ini bermula dari kecurigaan keluarga lantaran anak mereka hilang tanpa kabar sejak mengikuti pendidikan. Keluarga lalu melapor ke Komandan Posal Lahewa pada Senin (25/3/2024).

Namun bukan sang anak ditemukan, keluarga malah mendapat kenyataan pahit. Anak yang mereka kira telah menjadi prajurit TNI AL ternyata telah dibunuh secara keji oleh Serda AAM sejak 24 Desember 2022. Bahkan lebih kejinya, selama setahun lebih kurun waktu 2022 hingga 2023, harta keluarga korban dikuras Serda AAM.

Dandenpom Lanal Nias menyebut, Serda AAM yang diperiksa telah mengakui perbuatannya melakukan pembunuhan terhadap Iwan Sutrisman Telaumbanua bersama seorang temannya.

"Benar, pelaku telah ditahan. Pelaku lebih dari satu orang," katanya.

Menurut pengakuannya, rekan Serda AAM bernama Alvin yang menjadi eksekutor pembunuhan. Korban ditusuk di bagian perut dengan menggunakan pisau sebanyak 3 atau 4 kali lalu mayatnya dibuang di jurang dangkal dekat dengan lokasi penusukan.

Seusai membunuh, Serda AAM merekaya cerita dengan membohong keluarga korban. Bahkan dia berulang kali meminta uang untuk segala macam alasan.

Bermula saat Serda AAM menyampaikan bisa membantu meloloskan korban sebagai prajurit TNI AL dengan jaminan uang sebesar kurang lebih Rp200.000.000. Sebab pada saat mengikuti seleksi bintara gelombang II tahun 2022, Iwan tidak lulus (TMS).

Kemudian Serda AAM menyarankan keluarga korban agar Iwan mengikuti tes di Padang. Di sinilah yang menjadi titik awal serangkaian kebohongan Serda AAM kepada keluarga korban. Dia menipu demi harta hingga menghabisi nyawa korban.

Pada tanggal 16 Desember 2022, Serda AAM mendatangi rumah keluarga Iwan Telaumbanua di Desa Lahusa Idanetae. Dia menyampaikan kepada keluarga agar Iwan dibawa ke Padang untuk mengikuti seleksi di sana dan akan dibantu oleh pamannya yang berdinas di Lantamal II Padang.

Keluarga menyetujuinya dengan menanggung segala biaya perjalanan ke Padang, berangkat melalui Pelabuhan Gunungsitoli. Pada tanggal 22 Desember 2022 Serda AAM mengirimkan foto Iwan Sutrisman kepada keluarga dengan mengunakan pakai dinas TNI lengkap dan kepala sudah digundul.

Dia menyampaikan korban Iwan Sutrisman sudah lulus dan akan mengikuti Pendidikan di Tanjung Uban serta kembali meminta kepada keluarga agar mentransfer sejumlah uang. 

Pada pertengahan April 2023, Serda AAM menghubungi keluarga Iwan lewat pesan WA agar menyiapkan burung murai batu sebanyak 2 ekor untuk di serahkan kepada pamannya yang berdinas di Padang. Lalu keluarga Iwan Sutrisman membeli 2 ekor burung murai seharga Rp14.000.000.

Setelah keluarga Iwan Sutrisman Telaumbanua mendapatkan burung murai batu, mereka menghubungi Serda AAM. Kemudian Serda AAM datang ke rumah untuk mengambil burung untuk dibawa ke Padang. 
Saat Serda AAM datang mengambil burung murai batu di Desa Lahusa Idanetae, dia menyampaikan kepada keluaraga agar menghadiri pelantikan Iwan Sutrisman di Tanjung Uban pada September 2023.

Pada tanggal 3 September 2023, Serda AAM menghubungi keluarga Iwan Sutrisman Telaumbanua agar menghadiri pelantikan di Tanjung Uban awal Oktober 2023 dan meminta uang untuk ongkos berangkat ke Tanjung Uban untuk turut menghadiri pelantikan sebesar Rp3.700.000.

Selanjutnya tanggal 3 Oktober 2023, Keluarga Iwan Sutrisman Telaumbanua berangkat dari Lahusa Idanotae menuju ke Tanjung Uban sebanyak 4 orang untuk mengikuti acara pelantikan. Mereka yakni Ama Rohani Telaumbanua, kakek dari Iwan Sutrisman Telaumbanua, Ama Pian Telaumbanua ayah Iwan Sutrisman Telaumbanua, Ama Princes Telaumbanua dan Yanto Telaumbanua kakak korban.

Pada tanggal 06 Oktober 2023, keluarga Iwan Sutrisman Telaumbanua tiba di Tanjung Uban dan menghubungi Serda AAM menanyakan kapan hari pelantikan. Namun Serda AAM meyampaikan kepada keluarga pelantikan ditunda sampai waktu yang tidak ditentukan. Dia juga mengatakan Iwan Sutrisman Telaumbanua terpilih sebagai pasukan khusus Marinir sehingga keluarga menunggu kepastian selama 1 minggu di Tanjung Uban. 

Pada tanggal 15 Oktober 2023, keluarga kembali ke Nias dan tidak memperoleh kepastian pelantikan serta keberadaan Iwan Sutrisman Telaumbanua. 

Kemudian di Januari 2024, keluarga Iwan Sutrisman Telaumbanua menjumpai Serda AAM di Kantor Pomal Lanal Nias untuk mempertanyakan kepastian keberadaan Iwan Sutrisman Telaumbanua dan pelantikannya. Serda AAM tidak memberikan kepastian, namun menyampaikan akan bertanggung jawab penuh kepada keluarga untuk Iwan Sutrisman Telaumbanua. 

Tanggal 5 Februari 2024, keluarga kembali kembali menjumpai Serda AAM di Mess Pomal Lanal Nias. Kembali Serda AAM meminta uang kepada keluarga korban sebesar Rp1.450.000 untuk beli pulsa menghubungi letting-nya yang berada di pendidikan namun tetap keluarga tidak bisa juga berkomunikasi dengan Iwan Sutrisman Telaumbanua. 

Selanjutnyaa tanggal 25 Maret 2024, keluarga Iwan Sutrisman Telaumbanua menghubungi Pgs Dan Posal Lahewa dan melaporkan permasalahan tersebut. Hingga akhirnya pada 28 Maret 2024, Serda AAM yang diperiksa di Denpom Lanal Nias mengakui jika telah membunuh korban Iwan Sutrisman Telaumbanua bersama rekannya.

Sumber: inews
Foto: Dua terduga pembunuhan mantan Casis Bintara TNI AL ditangkap Pomal Lanal Nias. (Foto: MPI)

Post a Comment for "Terungkap, Ini Modus Oknum Pomal Lanal Nias Bunuh Casis Bintara dan Kuras Harta Keluarganya"


www.dewaweb.com

Web Hosting