Ikuti kami di

Mengapa Hamas Sulit Dihancurkan? Dua Pakar Amerika Menjawab


Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS), yang berkantor pusat di Washington DC, menerbitkan laporan terperinci dalam upaya menjawab pertanyaan yang sering diajukan: Apa pentingnya menghancurkan Hamas?

Laporan ini disiapkan oleh dua penulis yang ahli dalam konflik internasional: David Aliberti, pakar Program Keamanan Internasional Pusat, dan Daniel Byman, peneliti Proyek Ancaman Transnasional dan profesor di Universitas Georgetown.

Laporan tersebut diawali dengan pemaparan konsensus reaksi Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu dan Presiden AS Joe Biden terhadap operasi Banjir Al-Aqsa yang dilakukan Brigade Al-Qassam sayap militer Hamas, pada 7 Oktober.

Setelah serangan tersebut, pendudukan Zionis menyatakan bahwa Hamas harus dihancurkan dan ancamannya harus diakhiri, sementara Biden menekankan perlunya menghilangkan gerakan tersebut sepenuhnya.

Di sini kedua penulis memaparkan 3 opsi terkait penghancuran Hamas:

(1) Yang pertama: Upaya untuk membunuh – atau menangkap – para pemimpin Hamas dan menghilangkan jaringan pendukung yang lebih luas yang menjadi sandaran mereka.

(2) Kedua: Menghancurkan kekuasaan Hamas dengan memperkuat saingannya dan membiarkan mereka menggusur gerakan tersebut.

(3) Ketiga: Upaya untuk menghancurkan ideologi Hamas yang mendorong perlawanan dengan kekerasan terhadap “Israel”.

Para penulis percaya bahwa semua pilihan ini sulit untuk dicapai, dan masing-masing pilihan tersebut mempunyai tantangan yang besar.

Pertama: Menghilangkan kepemimpinan Hamas dan jaringan pendukungnya

“Israel” melancarkan serangan udara dan operasi darat selama lebih dari 70 hari, yang bertujuan untuk menghancurkan Hamas, dan para pejabat “Israel” memperkirakan – menurut laporan tersebut – ribuan pejuang Hamas terbunuh.

Namun ia menambahkan, meski mengalami kerugian besar dalam hal jumlah, gerakan ini masih jauh dari bisa dikalahkan, apalagi dihancurkan.

1- Sebuah gerakan mapan yang tidak akan hilang

Laporan tersebut mengutip pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron yang mengatakan bahwa jika “Israel” mempertahankan tujuannya untuk menghancurkan Hamas dengan kecepatan yang sama, perang ini akan memakan waktu 10 tahun.

Perkiraan Macron mungkin optimis, mengingat hasil awal dan preseden sejarah dalam upaya menghancurkan pemberontakan yang sudah mengakar.

Contoh pertempuran jenis ini adalah ketika Amerika Serikat memulai operasi militer untuk menggulingkan Taliban dari kekuasaan dan menghancurkan Al-Qaeda di Afghanistan pada 2001.

Pasukan Amerika membunuh ribuan milisi dan puluhan pemimpin, termasuk pemimpin Al-Qaeda Osama bin Laden pada 2011, namun perang melawan Taliban dan Al-Qaeda terus berlanjut selama sepuluh tahun.

Ketika pasukan AS meninggalkan Afghanistan, Taliban menang, sementara Al-Qaeda tetap utuh, meski jauh lebih lemah.

2- Menargetkan pemimpin lebih sulit

Sulit juga untuk menargetkan para pemimpin secara khusus, karena Amerika Serikat membutuhkan waktu 10 tahun untuk melacak dan melenyapkan bin Laden, dan hal yang sama juga berlaku untuk penggantinya, Aiman al-Zawahiri, yang memimpin organisasi tersebut selama 11 tahun berikutnya, hingga dia dibunuh pada 31 Juli 2022.

Oleh karena itu, mengejar para pemimpin barisan pertama Hamas dan Brigade Al-Qassam merupakan tantangan besar dan sulit bagi tentara “Israel”, apalagi dengan hadirnya jaringan terowongan yang kompleks dan membentuk benteng.

Meskipun demikian, kehadiran Hamas sangat mengakar dalam masyarakat Palestina. Selama intifada kedua, Hamas berulang kali kehilangan pemimpin puncaknya, termasuk pendirinya. Namun, Hamas berhasil bertahan dan dengan cepat memperoleh kekuasaan di Gaza setelah pasukan “Israel” pergi.

Situasinya saat ini jauh lebih baik dibandingkan sebelumnya. Pemerintahan Hamas selama lebih dari 15 tahun telah meningkatkan kehadirannya dan memperdalam hubungan Hamas dengan masyarakat. Hasilnya, Hamas dapat dengan mudah kembali berkuasa setelah pasukan “Israel” pergi.

3- Kemampuan untuk merekrut elemen baru

Selain itu, jumlah pejuang Hamas tidaklah konstan, dan mereka dapat mengandalkan warga Palestina di Gaza untuk mengisi barisan mereka. Gerakan ini dengan mudah mampu merekrut pejuang. Kehancuran yang disebabkan oleh agresi “Israel” kemungkinan besar akan memastikan adanya banyaknya pemuda Palestina yang marah dan siap berperang.

Sementara itu, kemungkinan bahwa agresi yang berkelanjutan akan mengarah pada perluasan konflik. Jika para sekutu Hamas menilai bahwa gerakan tersebut mendekati kekalahan. Mereka mungkin bergabung dalam perang melawan “Israel”.

Juga untuk membantah poin ini, menurut Kementerian Kesehatan Palestina, jumlah korban sipil di Jalur Gaza setara dengan berkali-kali lipat kematian para pejuang Al-Qassam, dan persentase ini tidak menjanjikan atau meyakinkan, dan bahkan tidak membuka jalan untuk keberhasilan tujuan utama Zionis “Israel”.

Yang hampir pasti adalah jumlah korban di pihak Palestina telah mengubah opini publik global yang menentang “Israel”, dan berpihak pada Palestina, dan hal ini juga telah menciptakan ketegangan dengan pemerintahan Biden, pendukung terkuat dan terpenting “Israel”.

Kedua: Menghancurkan cengkeraman kekuasaan Hamas dan memperkuat kelompok alternatif

Poin kedua adalah memungkinkan adanya kepemimpinan alternatif selain Hamas di Jalur Gaza, yang dipromosikan oleh Presiden Biden, dan negara-negara Arab dapat ikut serta dalam hal ini, dan sebagai tambahan, PBB dan komunitas internasional dapat berperan dalam masalah ini.

1- Mengganti otoritas Hamas

Dalam skenario ini, idenya bukanlah untuk menghancurkan Hamas secara langsung, namun untuk menggantikan otoritas politiknya di Gaza, sehingga mengurangi kekuatan Hamas secara keseluruhan.

Para penulis percaya bahwa menggantikan Hamas secara politik adalah hal yang sulit, karena akar mereka yang kuat di Gaza memungkinkan mereka untuk memobilisasi dukungan di seluruh Jalur Gaza.

Setiap pesaing harus mendapatkan dukungan dari warga Palestina di Gaza dan memiliki kekuatan militer yang diperlukan untuk menekan kekuatan Hamas sambil menantang otoritas alternatif.

Otoritas Palestina – menurut laporan tersebut – tampaknya bukan pilihan yang ideal dalam kasus ini, karena otoritas tersebut lemah dan korup, dan kredibilitasnya di Tepi Barat dipertaruhkan, karena di mata banyak warga Palestina, otoritas Palestina adalah “hamba Zionis “Israel”.

Jika Otoritas Palestina merebut kekuasaan di Gaza dengan bantuan tank “Israel”, mereka akan kehilangan kredibilitas dan tidak akan mampu menghadapi Hamas di Gaza sendirian, dan oleh karena itu, mereka memerlukan dukungan “Israel” yang berkelanjutan.

2- Integrasi politik

Alternatifnya adalah Otoritas Palestina bekerja sama dengan Hamas, yang harus menjadi bagian dari masa depan Palestina dalam gerakan ini, dan baik “Israel” maupun Amerika Serikat akan menolak posisi ini.

Oleh karena itu, penyelesaian apa pun dengan Otoritas Palestina tidak akan mengarah pada penghapusan Hamas dan tidak dapat dipertahankan dari sudut pandang “Israel”, karena hal tersebut akan melegitimasi gerakan tersebut, yang akan menjadi mitra terbesar dalam hubungan apa pun dengan Otoritas di Gaza.

3- Keengganan Arab dan internasional

Adapun negara-negara Arab, mereka tidak terlalu tertarik untuk melakukan intervensi, kemampuan mereka terbatas, dan tidak mudah bagi rezim Arab mana pun untuk tampil di hadapan rakyatnya sebagai pendukung “Israel” dan membantunya dalam perang melawan Hamas.

Demikian pula, pasukan internasional akan terkatung-katung di Gaza, hanya memiliki sedikit pengetahuan tentang masyarakat dan akan dianggap sebagai penjajah.

Ketiga: Menghancurkan ideologi Hamas

Konsep penghancuran lainnya melibatkan faksi perjuangan lain melawan ideologi Hamas dalam praktik praktis pemerintahan.

Kompleksitas dalam hal ini terletak pada pendekatan yang dilakukan Hamas dalam perpaduan khusus antara politik Islam dan nasionalisme Palestina.

1- Perwujudan perlawanan

Hamas berusaha untuk mewujudkan “perlawanan” yang didasarkan pada tantangan militer terhadap “Israel” sehingga Palestina dapat memperoleh hak-hak mereka. Hal ini memberikan gerakan tersebut dukungan rakyat yang tidak terbatas, menjadikan gagasan untuk menghancurkannya sebagai hal yang menginspirasi bagi masyarakat untuk mendukungnya dengan kecepatan tak terbatas.

Saat ini, tidak ada ideologi anti-Hamas yang diterima secara luas di kalangan warga Palestina. Nasionalisme tradisional, yang diwujudkan dalam gerakan Fatah, telah menurun selama bertahun-tahun, dan setelah operasi Banjir Al-Aqsa, popularitas Hamas meningkat, sementara para pesaingnya menurun secara signifikan.

2- Meningkatnya popularitas

Yang lebih buruk lagi bagi “Israel” adalah ideologi “perlawanan” menjadi lebih populer, dan jajak pendapat yang dapat diandalkan menunjukkan bahwa Hamas jauh lebih populer di kalangan warga Palestina.

Hamas telah memberikan pukulan telak terhadap “Israel”, yang dipandang sebagai katarsis bagi banyak warga Palestina yang merasa dipermalukan oleh pendudukan “Israel” yang sedang berlangsung.

3- Kerugian besar

Selain itu, banyaknya korban sipil dan kehancuran yang disebabkan oleh pendudukan militer “Israel” telah meningkatkan kegetiran masyarakat Palestina, dan ini adalah bagian dari strategi “Israel” untuk menunjukkan kepada masyarakat Palestina bahwa mereka akan membayar harga yang mahal untuk melakukan perlawanan.

Hal ini mempunyai dua sisi: akan meningkatkan perlawanan terhadap pendudukan, atau – seiring berjalannya waktu – hal ini dapat menyebabkan munculnya sekelompok orang yang menyalahkan Hamas.

Kesimpulan

Laporan tersebut menyimpulkan bahwa dampak agresi terhadap Gaza sangat tinggi, dan “Israel” harus menyadari bahwa segala bentuk keberhasilan dalam perang ini kemungkinan besar akan terbatas, dan bahwa “Israel” akan terus berurusan dengan Hamas, dan masalah yang lebih luas di Gaza, selama tahun-tahun yang akan datang.

Sumber: arrahmah
Foto: Para perlawanan dari Brigade Al-Qassam dalam parade militer sebelumnya di Gaza. (Al-Jazeera)

Post a Comment for "Mengapa Hamas Sulit Dihancurkan? Dua Pakar Amerika Menjawab"


www.dewaweb.com

Web Hosting