Ikuti kami di

Sepak Terjang Netanyahu: Kekuasaan, Skandal, & Pengkhianatan


Pengeboman hingga serangan darat oleh pasukan Israel di Gaza hingga Tepi Barat terus berlanjut, yang diklaim sebagai balasan atas serangan Hamas pada 7 Oktober lalu. Di tengah kekacauan tersebut, satu orang menjadi pusat perhatian dunia, yakni Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu.

Bibi, biasa Netanyahu dipanggil, bisa dibilang telah menjadi tokoh sentral dalam politik Israel sejak 1990-an. Umur politiknya yang panjang dan masa jabatannya yang penuh perpecahan telah menjadikannya salah satu pemimpin Israel yang paling berpengaruh.

Pria berusia 74 tahun ini adalah pemimpin terlama di Israel, di mana ia telah menjabat sebanyak enam kali, lebih banyak dari perdana menteri mana pun dalam sejarah negara tersebut.

Kesuksesan Netanyahu yang tak tertandingi ini sebagian besar disebabkan oleh citra yang ia tanamkan sebagai orang yang paling mampu menjaga keamanan Israel dari kekuatan musuh di Timur Tengah.

Dia telah mengambil tindakan keras terhadap Palestina, menempatkan masalah keamanan sebagai prioritas utama dalam pembicaraan perdamaian, dan telah lama memperingatkan akan adanya bahaya besar yang ditimbulkan oleh Iran terhadap Israel.

Namun pencapaian politiknya sempat dibayangi oleh persidangan pidana atas dugaan suap, penipuan, dan pelanggaran kepercayaan - tuduhan yang dibantah keras olehnya. Lawan-lawannya pun memandangnya sebagai ancaman bagi demokrasi Israel itu sendiri.

Warisan Saudara

Benjamin Netanyahu lahir di Tel Aviv pada tahun 1949. Pada tahun 1963, keluarganya pindah ke Amerika Serikat (AS) ketika ayahnya Benzion, seorang sejarawan terkemuka dan aktivis Zionis, ditawari jabatan akademis.

Pada usia 18 tahun, ia kembali ke Israel, di mana ia menghabiskan lima tahun bertugas di ketentaraan, bertugas sebagai kapten di unit komando elit, Sayeret Matkal.

Netanyahu sempat terluka dalam serangan terhadap sebuah pesawat Belgia yang dibajak oleh militan Palestina yang mendarat di Israel pada tahun 1972, dan bertempur dalam perang Timur Tengah tahun 1973.

Pada 1976, saudara laki-laki Netanyahu, Jonathan, terbunuh saat memimpin serangan untuk menyelamatkan sandera dari sebuah pesawat yang dibajak di Entebbe, Uganda. Kematiannya berdampak besar pada keluarga Netanyahu, dan namanya menjadi melegenda di Israel.

Netanyahu mendirikan lembaga anti-terorisme untuk mengenang saudaranya dan pada tahun 1982 menjadi wakil kepala misi Israel di Washington. Ia pun diangkat sebagai wakil tetap Israel di PBB di New York pada tahun 1984.

Naik ke Tampuk Kekuasaan

Netanyahu mulai terlibat dalam politik ketika ia kembali ke Israel pada 1988, memenangkan kursi Partai Likud di Knesset (parlemen) dan menjadi wakil menteri luar negeri.

Dia kemudian menjadi ketua partai, dan pada 1996, perdana menteri pertama Israel yang dipilih secara langsung setelah pemilihan awal setelah pembunuhan Yitzhak Rabin.

Netanyahu juga merupakan pemimpin termuda Israel dan orang pertama yang lahir setelah negara tersebut didirikan pada tahun 1948.

Meskipun ia mengkritik keras perjanjian perdamaian Oslo tahun 1993 antara Israel dan Palestina, Netanyahu menandatangani perjanjian penyerahan 80% wilayah Hebron ke tangan Otoritas Palestina dan menyetujui penarikan lebih lanjut dari Tepi Barat yang diduduki, yang menimbulkan banyak celaan dari kelompok sayap kanan.

Dia kehilangan jabatannya pada tahun 1999 setelah dia mengadakan pemilu 17 bulan lebih awal, dan dikalahkan oleh pemimpin Partai Buruh Ehud Barak, mantan komandan Netanyahu.

Kebangkitan Politik

Netanyahu pun sempat mengundurkan diri sebagai pemimpin Likud dan digantikan oleh Ariel Sharon.

Setelah Sharon terpilih sebagai perdana menteri pada tahun 2001, Netanyahu kembali ke pemerintahan, pertama sebagai menteri luar negeri dan kemudian sebagai menteri keuangan. Pada tahun 2005, ia mengundurkan diri sebagai protes atas penarikan Israel dari Jalur Gaza yang diduduki.

Peluangnya datang lagi pada tahun 2005, ketika Sharon - tepat sebelum stroke parah yang membuatnya koma - berpisah dari Likud dan mendirikan partai berhaluan tengah baru, Kadima.

Netanyahu kembali memenangkan kepemimpinan Partai Likud dan terpilih sebagai perdana menteri untuk kedua kalinya pada bulan Maret 2009.

Dia menyetujui pembekuan pembangunan permukiman di Tepi Barat selama 10 bulan, sehingga memungkinkan terjadinya perundingan perdamaian dengan Palestina, namun perundingan tersebut gagal pada akhir tahun 2010.

Meskipun pada tahun 2009 ia secara terbuka mengumumkan penerimaan bersyaratnya atas negara Palestina berdampingan dengan Israel, ia kemudian memperkuat posisinya. "Negara Palestina tidak akan terbentuk, tidak seperti yang dibicarakan orang-orang. Itu tidak akan terjadi," katanya kepada sebuah stasiun radio Israel pada tahun 2019.

Serangan Palestina dan aksi militer Israel berulang kali membawa Israel ke dalam konfrontasi di dalam dan sekitar Jalur Gaza sebelum dan setelah Netanyahu kembali menjabat pada tahun 2009.

Konflik keempat dalam kurun waktu 12 tahun ini meletus pada Mei 2021, sehingga menghentikan sementara upaya pihak-pihak yang menentang Netanyahu untuk menggulingkannya menyusul serangkaian pemilu yang tidak meyakinkan.

Meskipun selama konflik Israel mendapat dukungan dari Amerika Serikat, sekutu terdekatnya, hubungan antara Netanyahu dan Presiden Barack Obama sulit dilakukan.

Mereka mencapai titik terendah ketika Netanyahu berpidato di depan Kongres pada Maret 2015, memperingatkan terhadap "kesepakatan buruk" yang timbul dari negosiasi AS dengan Iran mengenai program nuklirnya. Pemerintahan Obama mengecam kunjungan tersebut sebagai tindakan yang mengganggu.

Rentetan Skandal

Setelah tahun 2016, Netanyahu sempat dirundung investigasi korupsi, yang berujung pada tuduhan suap, penipuan, dan pelanggaran kepercayaan sehubungan dengan tiga kasus terpisah pada November 2019.

Netanyahu diduga menerima hadiah dari pengusaha kaya dan memberikan bantuan untuk mendapatkan liputan pers yang lebih positif.

Dia membantah melakukan kesalahan dan mengatakan dia adalah korban "perburuan penyihir" bermotif politik yang direkayasa oleh lawan-lawannya. Dia diadili pada Mei 2020, dan menjadi perdana menteri pertama yang melakukan hal tersebut.

Dikelilingi Musuh

Netanyahu juga mempunyai banyak musuh selama bertahun-tahun. Tokoh-tokoh ini berbaris untuk mengambil tindakan terhadap Netanyahu, namun hanya sedikit yang secara sukarela mengambil alih jabatannya untuk sementara waktu.

Ketika popularitas Netanyahu merosot, salah satu saingannya, mantan Menteri Pertahanan Benny Gantz, ikut menyaksikan kebangkitannya. Gantz juga merupakan anggota kabinet perang Netanyahu dan mengkritik perdana menteri setelah tanggal 7 Oktober, ketika ia menyalahkan badan intelijen dan militer Israel atas serangan Hamas.

"Dia sudah lama memimpikan (menjadi PM) dan menggambarkan dirinya sebagai pemimpin alami di tengah spektrum politik Israel yang dapat menyatukan kelompok kiri, kanan, dan tengah," kata Zachary Lockman, pakar Palestina dan Israel di Universitas New York.

Jajak pendapat tanggal 14 November menemukan bahwa Gantz saat ini mengungguli Netanyahu sebesar 22 poin persentase. Namun apakah Gantz dapat menggantikan Netanyahu masih harus dilihat ketika ia setuju untuk bergabung dengan tim Netanyahu setelah bulan Oktober.

Sementara itu, lawan politik Netanyahu lainnya, Yair Lapid, mengatakan pada Rabu bahwa "PM Likud lainnya" harus menggantikan Netanyahu. Lapid setuju dengan Netanyahu bahwa Hamas perlu diberantas, meskipun tokoh-tokoh Israel dan Palestina telah menunjukkan kesia-siaan gagasan tersebut.

"Menariknya, masyarakat mulai menuntut dia mundur (dari kontestasi PM) sekarang dibandingkan setelah perang," kata Elgindy.

"Mungkin ini merupakan kesadaran bahwa perang tidak akan berakhir dalam waktu dekat. Israel memiliki tujuan yang sangat terbuka dan tidak jelas, dan tujuan tersebut mungkin tidak dapat dicapai, setidaknya dari cara mereka mengartikulasikannya."

Foto: Pemimpin partai Likud Benjamin Netanyahu berjalan di markas partainya selama pemilihan umum Israel di Yerusalem, 2 November 2022. (REUTERS/RONEN ZVULUN)

Post a Comment for "Sepak Terjang Netanyahu: Kekuasaan, Skandal, & Pengkhianatan"


www.dewaweb.com

Web Hosting