Ikuti kami di

Sempat Bikin Geger Jakarta, Ternyata Ini Penyebab Kopassus dan Marinir Baku Hantam


Pasukan elite TNI Kopassus vs Marinir pernah bikin Jakarta geger lantaran baku hantam. Perang antara kedua matra itu tak bisa dihindarkan.

Pertempuran Kopassus vs Marinir ini terjadi pada 1964 melibatkan anggota RPKAD (sekarang bernama Kopassus) baku hantam dengan anggota KKO (sekarang bernama Marinir). Usut punya usut, singgungan antara dua pasukan ini terjadi lantaran hal sepele.

Kisah itu dituang dalam buku yang ditulis Julius Pour, Benny: Tragedi Seorang Loyalis. Dalam buku tersebut terdapat cerita yang mengisahkan baku hantam terjadi antara RPKAD dan KKO di Lapangan Benteng.

Kedua pasukan yang bersitegang ini disebabkan saling ejek ketika sama-sama latihan di Lapangan Banteng. 

Kala itu, pasukan KKO tengah melakukan latihan baris-berbaris, sementara pasukan RPKAD tengah latihan mengemudi mobil.

Tak tahu siapa yang memulai lebih dulu, saling ejek terjadi antara kedua pasukan. Alhasil, bentrok tak terhindarkan, masyarakat pun ketakutan, dan suasana ibu kota mencekam.

RPKAD yang kalah jumlah tak tinggal diam, mereka menghubungi rekan mereka di Cijantung. Bala bantuan pun turun, pasukan RPKAD melakukan konvoi menuju lokasi perkelahian menumpang truk.

Tak cuma saling pukul, kedua pasukan bahkan mempersiapkan senjata masing-masing. Mulai dari sangkur, senapan serbu, bahkan bazooka tak ketinggalan diarahkan kepada sesama pasukan TNI ini.

Komandan Batalyon I RPKAD kala itu, Mayor Benny Moerdani, baru pulang main tenis dari Senayan menduga ada yang tak beres saat melihat iring-iringan truk RPKAD penuh sesak oleh tentara.

Konvoi RPKAD dari Batalyon II tersebut tampak meninggalkan markas dengan tergesa-gesa. Benny yang masih mengenakan baju olahraga pun berusaha mengejar konvoi truk itu.

Di sepanjang jalan, masyarakat tampak panik. Benny yang mengejar pun berhenti dan menanyakan apa yang terjadi.

Benar saja, saat mengecek ke RSPAD, Benny melihat korban berjatuhan dari kedua belah pihak. Ia pun berusaha ingin melerai pertikaian pergi ke asrama KKO di Kwini.

Tanpa membawa senjata dan hanya menggunakan pakaian olahraga, tanpa gentar, Komandan RPKAD itu masuk ke asrama KKO yang notabene tengah gontok-gontokan dengan RPKAD. 

Sesampainya di pos jaga, Benny melihat puluhan Tjakrabirawa eks-KKO siap tempur dengan senjata terkokang.

Ada seorang serdadu bekas anak buahnya saat Operasi Trikora di Irian Barat yang memberi hormat kepadanya. Prajurit itu diminta untuk memanggil sang komandan.

Saat sang komandan keluar, tak disangka ternyata teman akrab Benny waktu di Solo. Yakni, Mayor Saminu, Komandan Batalyon II Resimen Tjakrabirawa.

Benny pun meminta kepada Saminu agar pasukan KKO tak keluar asrama, sementara ia akan mengguru pasukan RPKAD yang ada di luar. Hal itupun disetujui Saminu.

RPKAD yang telah siap tempur dan menduduki asrama perawat putri pun terlihat siap melakukan serangan. Terlebih, saat mendengar kabar, sang komandan RPKAD, ditangkap KKO.

Namun, para anggota RPKAD justru kaget setelah Benny keluar dari asrama. Masih dibuat bingung, para anggota RPKAD pun kembali ke markas.

Itulah menguak pertempuran Kopassus vs Marinir yang pernah bikin Jakarta geger yang tak banyak orang tahu.

Sumber: okezone
Foto: Ilustrasi Kopassus dan Marinir/Net

Post a Comment for "Sempat Bikin Geger Jakarta, Ternyata Ini Penyebab Kopassus dan Marinir Baku Hantam"


www.dewaweb.com

Web Hosting