Ikuti kami di

Israel Ledakkan Pembangkit Listrik RS Indonesia di Gaza

Israel Ledakkan Pembangkit Listrik RS Indonesia di Gaza

Israel telah meledakkan pintu masuk dan pembangkit listrik Rumah Sakit Indonesia di Gaza pada Kamis (23/11/2023) malam.

Serangan menggunakan artileri tersebut mengakibatkan kerusakan parah dan pemadaman listrik total di seluruh rumah sakit, dikutip dari WAFA.

Faktanya, hal itu merupakan sumber listrik terakhir yang tersisa di rumah sakit.

Selain serangan udara, pasukan Israel juga menggunakan tank-tank yang ditempatkan di sekitar fasilitas medis untuk menyerang sekelilingnya.

Sehingga menyulitkan staf medis dan pasien untuk mengakses rumah sakit.

Dr Marwan Sultan, direktur medis Rumah Sakit Indonesia, melaporkan adanya tembakan tank besar-besaran di sekitar fasilitas, yang terjadi dalam interval 15 menit.

"Kami tidak bisa tinggal di kamar karena jendelanya terkena benturan. Kami tinggal di koridor rumah sakit. Kantor saya menjadi sasaran beberapa kali," ujarnya, dikutip dari BBC.

Marwan mengatakan, 10 staf medis dan 200 pasien berada di rumah sakit Indonesia.

Sementara itu, gencatan senjata telah disepakati dan akan dimulai pada hari ini, Jumat (24/11/2023) pukul 7 pagi waktu setempat.

Dikutip dari BBC, berikut ringkasan perjanjian pembebasan sandera yang diumumkan oleh juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar, Majid al-Ansari:

- Jeda pertempuran akan dimulai pada hari Jumat pukul 7 pagi waktu setempat, baik di utara maupun selatan Jalur Gaza

- 13 sandera akan dibebaskan sekitar jam 4 sore

- Semua yang akan dibebaskan adalah perempuan dan anak-anak

- Mereka akan diserahkan ke Palang Merah, namun tidak ada rincian yang diberikan mengenai rute mereka keluar dari Gaza

- Qatar mengatakan pihaknya memperkirakan tahanan Palestina akan dibebaskan "sebagai akibat dari pembebasan sandera", namun tidak menyebutkan jumlahnya

- Israel telah mengkonfirmasi bahwa mereka telah menerima daftar orang-orang yang akan dibebaskan terlebih dahulu, dan sedang menghubungi keluarga mereka

- Hamas telah mengkonfirmasi jeda empat hari akan dimulai pada pukul 7 pagi, dan mengatakan empat truk bahan bakar dan 200 truk bantuan akan diizinkan memasuki Gaza pada empat hari tersebut.

- Juru bicara kantor luar negeri Qatar Majed Al-Ansari mengatakan dia yakin rincian rencana tersebut “masuk akal dan kuat”.

Dia menambahkan: "Saya tidak tahu apakah saya harus mengatakan percaya diri, tapi kami sangat berharap, dan komitmen yang kami lihat dari kedua belah pihak membuat kami bersikap sangat positif".

Sumber:
tribunnews➚

Post a Comment for "Israel Ledakkan Pembangkit Listrik RS Indonesia di Gaza"


www.dewaweb.com

Web Hosting