Ikuti kami di

Joe Biden Tawarkan Dukungan untuk Israel setelah Serangan Hamas

Joe Biden Tawarkan Dukungan untuk Israel setelah Serangan Hamas

BelumAdaJudul.com || Presiden AS Joe Biden pada Sabtu, 7 Oktober 2023, menawarkan Israel "semua sarana dukungan yang sesuai" setelah serangan mematikan dari kelompok militan Palestina Hamas dan memperingatkan "pihak mana pun yang memusuhi Israel" untuk tidak mencari keuntungan.

Para pejabat AS dan Israel sedang berkoordinasi mengenai kebutuhan militer Israel setelah serangan itu, dan keputusannya diharapkan segera diambil, kata seorang pejabat senior AS.

Amerika Serikat bekerja sama dengan negara-negara lain untuk memastikan krisis ini tidak menyebar dan terkendali di Gaza setelah serangan mematikan Hamas di Israel, kata pejabat itu.

“Kami ingin memastikan hal ini dapat diatasi di Gaza,” kata pejabat itu kepada wartawan.

Serangan yang dilakukan oleh kelompok Islam yang didukung Iran tersebut terjadi di tengah upaya Biden dan timnya untuk merundingkan perjanjian normalisasi hubungan Arab Saudi dan Israel serta pakta pertahanan AS-Saudi.

Biden berbicara melalui telepon dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada Sabtu untuk menawarkan dukungan AS, dengan adegan kekerasan muncul di jaringan berita Amerika. Kedua pemimpin mempunyai hubungan yang tegang namun bertemu di New York bulan lalu untuk menunjukkan solidaritas.

“Saya menjelaskan kepada Perdana Menteri Netanyahu bahwa kami siap menawarkan segala cara dukungan yang sesuai kepada pemerintah dan rakyat Israel,” kata Biden dalam pernyataan tertulis yang dikeluarkan setelah pembicaraan mereka.

Dalam pidatonya di televisi kemudian, Biden mengeluarkan peringatan yang blak-blakan. “Israel mempunyai hak untuk membela diri dan rakyatnya – titik,” katanya. "Izinkan saya mengatakan ini sejelas mungkin. Ini bukan saatnya bagi pihak mana pun yang memusuhi Israel untuk mengeksploitasi serangan-serangan ini untuk mencari keuntungan. Dunia sedang menyaksikannya."

Pejabat senior AS, yang berbicara melalui telepon konferensi, mengatakan belum ada indikasi bahwa Iran terlibat dalam serangan Hamas namun berjanji akan menyelidikinya.

Di tengah kekhawatiran mengenai kegagalan besar-besaran intelijen Israel, pejabat tersebut mengatakan Washington tidak memiliki peringatan atau indikasi khusus bahwa Hamas akan melancarkan serangan tersebut.

“Kami selalu membagikan informasi intelijen yang tepat waktu,” kata pejabat itu.

Biden mengarahkan tim keamanan nasionalnya untuk tetap berkomunikasi mengenai situasi ini dengan negara-negara di kawasan termasuk Mesir, Turki, Qatar, Arab Saudi, Yordania, Oman, Uni Emirat Arab, dan sekutu Eropa.

Kekerasan terjadi ketika Washington berada dalam kekacauan: Partai Republik sedang mencari pengganti Ketua Dewan Perwakilan Rakyat yang digulingkan Kevin McCarthy, dan perselisihan anggaran antara Biden dan Partai Demokrat yang dipimpinnya dapat menyebabkan penutupan pemerintah dalam waktu sekitar 40 hari.

Pilihan Biden untuk duta besar AS untuk Israel, mantan Menteri Keuangan Jack Lew, belum dikonfirmasi oleh Senat AS.

Dikritik karena Iran

Partai Republik yang berusaha menggulingkan Biden pada pemilihan presiden tahun 2024 dengan cepat mengkritik cara Biden menangani situasi tersebut.

“Iran telah membantu mendanai perang melawan Israel, dan kebijakan Joe Biden yang bersikap lunak terhadap Iran telah membantu mengisi pundi-pundi mereka. Israel kini menanggung akibat dari kebijakan tersebut,” kata Gubernur Florida Ron DeSantis, seorang kandidat Partai Republik untuk pencalonan presiden.

DeSantis tampaknya mengacu pada kesepakatan pertukaran tahanan yang diselesaikan pemerintahan Biden dengan Iran pada September. Kesepakatan itu pertama kali diumumkan pada Agustus. Berdasarkan kesepakatan tersebut, Amerika Serikat menghapuskan sanksi untuk mengizinkan transfer dana Iran sebesar US$6 miliar dari Korea Selatan ke Qatar, sebuah langkah yang diperlukan untuk melaksanakan pertukaran tahanan AS-Iran.

Seorang pejabat pemerintahan Biden mengatakan belum ada satu dolar pun dari US$6 miliar yang dibelanjakan. Uang tersebut ditujukan semata-mata untuk tujuan kemanusiaan.

“Saya tidak bisa berkomentar soal 2024 karena Hatch Act. Tapi saya bisa mengklarifikasi faktanya: Tidak ada satu sen pun dari dana ini yang dibelanjakan, dan bila dibelanjakan, hanya bisa dibelanjakan untuk hal-hal seperti makanan dan obat-obatan untuk rakyat Iran," kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih Adrienne Watson.

Hatch Act melarang pejabat Gedung Putih terlibat dalam aktivitas politik.

Brian Nelson, pejabat senior Departemen Keuangan, mengatakan: "Semua uang yang disimpan dalam rekening terbatas di Doha sebagai bagian dari pengaturan untuk menjamin pembebasan lima orang Amerika pada September tetap berada di Doha."

Dampak serangan Hamas terhadap perundingan normalisasi AS-Israel-Saudi masih belum jelas, namun pejabat AS mengatakan Washington tidak akan membiarkan kelompok militan tersebut menggagalkan perundingan tersebut.

Amerika Serikat bersikukuh bahwa perjanjian apa pun akan mencakup beberapa konsesi Israel kepada Palestina, namun hal tersebut masih harus dinegosiasikan.

Reuters melaporkan bulan lalu bahwa Arab Saudi bertekad untuk mengamankan pakta militer yang mengharuskan Amerika Serikat untuk membela kerajaan tersebut sebagai imbalan atas pembukaan hubungan dengan Israel, dan tidak akan menunda kesepakatan bahkan jika Israel tidak menawarkan konsesi besar kepada Palestina dalam upaya mereka. untuk kenegaraan.

Sumber :
TEMPO➚

Tag :
#Israel
#Palestina
#Hamas
#Perang Israel
#Serangan Hamas
#Rusia
#Amerika Serikat
#Joe Biden

Post a Comment for "Joe Biden Tawarkan Dukungan untuk Israel setelah Serangan Hamas"


www.dewaweb.com

Web Hosting