Ikuti kami di

Perang Israel, Enam Kapal Perang Tiongkok Sudah Berada di Timur Tengah

Perang Israel, Enam Kapal Perang Tiongkok Sudah Berada di Timur Tengah

BelumAdaJudul.com || Di tengah perang antara Israel dan kelompok militan Hamas di Jalur Gaza, ternyata enam kapal perang Tiongkok telah beroperasi di Timur Tengah selama seminggu terakhir. Ini merupakan indikasi jelas keterlibatan kedua kekuatan global tersebut di kawasan.

Menurut pernyataan Kementerian Pertahanan Tiongkok, Satuan Tugas Pengawal Angkatan Laut ke-44 telah melakukan operasi rutin di wilayah tersebut sejak Mei. Pekan lalu, mereka juga melakukan latihan bersama dengan angkatan laut Oman saat berkunjung ke Oman.

Menyusul keberhasilan menyelesaikan kunjungannya ke Oman, gugus tugas pengawal angkatan laut Tiongkok tiba di Pelabuhan Shuwaikh di Kuwait sesuai jadwal pada pagi hari tanggal 18 Oktober lalu. Kelompok maritim Tiongkok tersebut memulai kunjungan persahabatan selama lima hari ke Kuwait.

“Dipandu oleh kapal patroli angkatan laut Kuwait Failaka, kapal perang gugus tugas Tiongkok, termasuk Kapal Zibo, Kapal Jingzhou, dan Kapal Qiandaohu, berlabuh di Pelabuhan Shuwaikh, Kuwait, sekitar pukul 09.00 pagi. Mereka disambut oleh lebih dari 200 orang, termasuk perwakilan militer Kuwait, staf Kedutaan Besar Tiongkok di Kuwait, dan warga Tiongkok perantauan,” kata Kementerian Pertahanan Tiongkok.

Gugus tugas tersebut berasal dari Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat dan terdiri dari Zibo, kapal perusak berpeluru kendali Tipe 052D, fregat Jingzhou, dan kapal pasokan terintegrasi Qiandaohu.

Setelah tiba di Teluk Aden di utara Somalia enam bulan lalu, gugus tugas ini terutama mengawal misi pelayaran. Namun, awal bulan ini, mereka menyerahkan tanggung jawabnya kepada Satuan Tugas Pengawal ke-45, menurut SCMP.

Di bawah komando Teater Utara PLA, konvoi baru tersebut mencakup Urumqi, kapal perusak Tipe 052 lainnya, fregat Linyi, dan kapal pasokan Dongpinghu. Linyi tercatat mengikuti misi pertamanya, mengawal kapal kargo Panama ke lokasi yang dirahasiakan awal bulan ini.

Sementara itu, tur ini menandai misi pengawalan pertama kapal perusak Zibo sejak ditugaskan pada Januari 2020, sedangkan Urumqi, yang ditugaskan pada awal tahun 2018, sebelumnya telah terlibat dalam misi pengawalan lainnya di Teluk Aden dua tahun lalu.

Kehadiran Angkatan Laut China dan AS di Kawasan

Ketika ketegangan di kawasan terus meningkat, enam kapal Tiongkok yang beroperasi di perairan Timur Tengah menjadi semakin signifikan. Berita mengenai kapal perang Tiongkok di kawasan ini muncul ketika Amerika Serikat meningkatkan kehadirannya di sana.

Menyusul serangan Hamas terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, Amerika Serikat mengirimkan kapal induk tercanggihnya, USS Gerald R. Ford, dan kelompok tempurnya ke Mediterania timur. Sementara kelompok penyerang kapal induk Dwight D. Eisenhower sedang dalam perjalanan ke wilayah tersebut. Pentagon baru-baru ini mengumumkan pengerahan kapal komando tambahan, USS Mount Whitney, ke Mediterania timur.

Pada tanggal 19 Oktober, USS Carney (DDG 64), sebuah kapal perusak berpeluru kendali kelas Arleigh Burke Carney (DDG 64), berhasil mencegat dan menetralisir beberapa rudal Houthi dan kendaraan udara tak berawak di Laut Merah. Intersepsi terhadap peluncuran rudal Houthi oleh Amerika Serikat sangat jarang terjadi, sehingga menambah signifikansi insiden ini, terutama mengingat meningkatnya ketegangan di Israel.

Meski demikian, kehadiran kapal perang Tiongkok dan AS merupakan indikasi jelas keterlibatan kedua kekuatan global tersebut di kawasan. Perkembangan ini terjadi ketika ketegangan meningkat antara kedua negara akibat konflik Ukraina, dan Tiongkok bersekutu dengan Rusia. Namun, kemungkinan kedua angkatan laut ini saling berhadapan secara langsung di kawasan ini masih relatif rendah, seperti yang kadang terjadi di Pasifik.

Kelompok Tugas Angkatan Laut Tiongkok sedang melakukan kunjungan persahabatan selama lima hari ke Kuwait. Komandan gugus tugas Tiongkok mengatakan, “Tahun ini menandai peringatan 5 tahun pembentukan kemitraan strategis Tiongkok-Kuwait dan juga peringatan 10 tahun the Belt and Road Initiative (BRI). Diharapkan kunjungan ini akan membantu memfasilitasi saling pengertian dan kepercayaan serta mendorong pertukaran dan kerja sama antara kedua negara dan militer.”

Kementerian Pertahanan Tiongkok mengatakan bahwa selama kunjungan tersebut, kedua belah pihak akan saling melakukan panggilan telepon, kunjungan, resepsi dek, pertukaran militer, serta kegiatan budaya dan olahraga.


Sumber :
INILAH➚

Tag:
#Israel
#Palestina
#Hamas
#China

Post a Comment for "Perang Israel, Enam Kapal Perang Tiongkok Sudah Berada di Timur Tengah"


www.dewaweb.com

Web Hosting