Ikuti kami di

Media Inggris: Zelensky Hidup di Bunker Selama Dua Bulan Saat Rusia Menyerang


Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan rekan-rekannya menghabiskan hampir dua bulan di bunker setelah pecahnya konflik dengan Rusia, bukan selama dua minggu seperti yang direncanakan, dan mengalami kesulitan yang signifikan, menurut laporan The Times.

Pemerintah Ukraina "segera" turun ke tempat perlindungan yang aman di bawah kantor presiden di Jalan Bankovaya di Kiev tengah ketika operasi militer Rusia diluncurkan pada 24 Februari 2022, demikian dilaporkan surat kabar Inggris itu pada Sabtu, (18/2/2023).

Kerahasiaan di sekitar bunker begitu tinggi sehingga mereka yang menemani kepala negara di bawah tanah harus menandatangani perjanjian kerahasiaan khusus. Menurut dokumen tersebut, mereka dilarang mengungkapkan detail apa pun tentang desain tempat penampungan, lokasi, fasilitas, atau bahkan makanan yang diberikan kepada mereka.

Dengan pasukan Rusia ditempatkan di pinggiran Kiev, itu adalah periode trauma dan teror bagi para menteri dan pembantu Zelensky, kata surat kabar itu, sebagaimana dilansir RT.

“Kami tidak membicarakan hal itu lagi,” jawab menteri kebijakan agraria dan pangan Ukraina Nikolay Solsky ketika diminta mengingat minggu-minggu awal pertempuran.

Orang dalam pemerintah mengatakan kepada The Times bahwa tinggal di bunker adalah kehidupan yang sulit karena "Anda tidak melihat matahari, Anda tidak tahu waktu."

Tim Zelensky memantau konflik melalui iPhone mereka, menurut surat kabar itu. Mereka selalu sibuk, tidur mereka “direnggut dan sering diganggu,” tambah laporan tersebut.

Beberapa pejabat Ukraina “menjadi bosan hidup di bunker bawah tanah,” dengan salah satu dari mereka mengaku bahwa dia pernah melarikan diri dari tempat penampungan untuk makan di restoran, tulis surat kabar itu.

Karena kekhawatiran bahwa Kiev dapat jatuh ke tangan pasukan Rusia, masa tinggal di bawah tanah diperpanjang untuk kepemimpinan negara itu, kata seorang sumber pemerintah kepada The Times.

Menurut surat kabar tersebut, Zelensky hanya muncul dari tempat penampungan dari waktu ke waktu untuk merekam pesan video “untuk meyakinkan orang-orang bahwa dia tidak melarikan diri.”

Awal bulan ini, mantan perdana menteri Israel Naftali Bennett, yang memediasi kontak antara Moskow dan Kiev pada waktu itu, mengungkapkan bahwa Zelensky mulai menyampaikan pidatonya hanya setelah diyakinkan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin tidak memiliki rencana untuk membunuhnya.

Bennett mengklaim bahwa dia mendapatkan janji seperti itu dari Putin selama pembicaraan di ibu kota Rusia, dan menelepon Zelensky segera setelah meninggalkan Kremlin. Dua jam kemudian, pemimpin Ukraina memposting video dari kantornya di Kiev, menjelaskan bahwa dia "tidak bersembunyi" dan "tidak takut pada siapa pun," katanya.

Sumber: okezone
Foto; Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky. (Foto: Reuters)

Post a Comment for "Media Inggris: Zelensky Hidup di Bunker Selama Dua Bulan Saat Rusia Menyerang"


www.dewaweb.com

Web Hosting